Me In STAN: Panduan Bertahan Hidup Di Dinamika STAN

Kemana aja saya menghilang selama 3 minggu lebih ini? Oke, pertama kabar gembira adalah akhirnya saya dapat kuliah! Yeay! Setelah hampir 2 bulan nganggur akibat gagal SBMPTN(sebenarnya ga gagal total sih, masih keterima di Kimia Unpad, tapi ya bukan ITB, heu) dan SIMAK UI(nah baru gagal total), saya akhirnya mendapatkan kuliah di STAN jurusan Akuntansi. Itu artinya saya harus ngerantau ke Jakarta..ummm sebelah Jakarta deng,  tepatnya di Tangerang, selama 3 tahun. Doakan saya lancar ya hehehe.  Makanya saya absen ngeblog selama 1 bulan untuk ngurus ini-itu, dan puncaknya adalah ospek STAN yang dinamakan Dinamika STAN 2014, minggu lalu.Nah, disini saya akan sharing apa aja yang terjadi selama Dinamika STAN 2014 kemaren. Okey, cekidot.




Dinamika dimulai dari tanggal 22 September sampai 26 September. Sebelumnya, saat pra dinamika hari minggunya dibagi kelompok. Saya kebagian kelompok 71, which is full of strangers. Gak ada yang kenal satupun disini, kecuali Kenny, teman sekelasku di SMA. Hal pertama yang saya lakukan adalah membuat grup line kelompok dan menginvite siapapun yang bisa saya kenal. Dan tiba saatnya untuk gath kelompok untuk pertama kalinya. My first impression, Buseet. Pala lu pade peang. Botak semua. Kurus. Kek sperma berjalan. Hidup lagi. Yang ceweknya mendingan lah. Pake jilbab semua, kek sperma berjilbab. Jalan lagi. Tapi belum ada yang sebagus doi yang di Bandung sih, hehehe.

Dan yang paling bikin saya KZL, percakapan disini didominasi orang Jawa. Yap, bisa dibilang 70% anggota kelompok ini adalah orang Jawa. Medog lagi. Apalagi mereka suka pake bahasa pergaulan Jakarta seperti gue lo. Lucu sih, tapi ya tetep ngeselin. Contohnya: Se..se..piye tho? GU’UE ORA MUDENG. See? Lucu kan? Tapi gapapa sih, karena mereka orangnya baik kronis. Selain itu, saya akhirnya bertemu juga dengan orang Batak yang bener-bener made in batak. Kasar dan super sewot. Setiap ngomong pasti nadanya tinggi, kek lagi marah-marah. Dan watak mereka ini bertransformasi secara sempurna saat debat kelompok. Beeh..cobain aja sendiri.

Salah satu misi pertama saya dikelompok ini adalah cari anggota yang selain orang Jawa. Iya, non Jawa. Selain Kenny, akhirnya saya menemukan satu lagi yang bernama Maulana. Orang asli Betawi. Asik orangnya, karena aksen betawi yang saya suka. Dari dia, saya menanyakan banyak hal tentang Jakarta, orang-orangnya, dan terutama kosakata slangnya. Saya sempat nanya satu-satunya kosakata slang jorok yang saya tahu yaitu kimpoi. Ternyata dia gak tahu. Yah, namanya juga orang indonesia yang kurang berpendidikan, sekalinya tahu bahasa orang,  tahunya bahasa jorok atau kasar doang. Kayak gini nih.
Bule: Hey, how are you dude??!!

Kita: Yes, fucking right. Who the fuck are you?

Bule: Hey, what’s the matter with you? Are you ok?

Kita: Shit!! It’s a bullshit. I don’t fucking know you know??

Kalo gak yes or no, ya fuck dan shit. Atau gak oh yes, oh no, dan oh my god. Kayak dialog film bokep. Oke, balik lagi ke topik. Jadi di Bintaro ini sebenarnya sudah masuk Banten, tapi secara budaya masih sangat lekat dengan Jakarta. Sehingga semua orang disini kalau manggil orang yang belum dikenal, entah itu tukang sayur, tukang nasi soto, atau sopir angkot, pasti manggil dengan nama ‘Bang’. Ya KZL aja sih. Setiap lagi di tempat umum jadi merasa ada yang manggil-manggil mulu. Semacam sok artis aja. ‘Bang, goceng kan ini?’ ‘Depaan, Bang!’ ‘Satu gak pake telor ya Bang!!’. Untung aja ga ada yang manggilnya kayak gini.

‘Baanggg udah keluar belumm?1!1! (Sambil mendesah)

 Oke, balik lagi ke topik. Singkat cerita, dinamika yang sesungguhnya akhirnya dimulai. Kami disuruh untuk menghapal password khusus yang biasanya berupa kalimat mutiara atau semacamnnya, dan harus diucapkan ketika akan masuk lokasi. Kalau salah atau lupa, bakal dicatat di kartu pelanggaran yang juga kami bawa. Kalau sudah dicatat sebagai pelanggaran, beeeh habis deh lau. Marah marahnya sih biasa, tapi tugas hukumannya itu loh, disamping tugas utama yang harus dikerjakan untuk esok harinya. Alamat gak tidur deh, yakin akikah.Hehehe. Nah, sekadar tips nih bagi teman-teman yang belum pernah merasakan DINAMIKA itu kayak gimana, kalo mau lolos dari jeratan lupa password, begini. Datanglah lebih pagi. Karena, jika masih pagi, orang-orang pun masih sedikit yang sudah di lokasi. Dengan begitu, petugas yang nanya passwordnya biasanya jadi lebih longgar, dan rasa grogi pun langsung hilang. Kalau perginya rada siangan, lokasi bakal penuh oleh maba miba, dan petugas pun jadi repot, sehingga untuk mempercepat situasi, mereka biasanya bakal nyuruh kita untuk ngucapin password barengan, dua atau tiga orang sekaligus. Nah disinilah kesalahan fatal yang sangat mungkin bisa terjadi. Jika ngucapin passwordnya gak barengan, suruh ngulang. Kalo salah lagi, yang lain disuruh lewat, tinggal kamu sendiri yang harus ngulang. Kalo udah kayak gitu, pasrah aja dah. Karena besar sekali kemungkinan bakal lupa.

Hari pertama dinamika ini diwarnai oleh sambutan-sambutan khas pembukaan sebuah acara, diawali oleh direktur STAN, Pak Kusmanady. Selain itu ada juga aksi akrobatik anggota STAPALA,  unit pecinta alam STAN yang keren banget. Selain itu ada juga materi motivasi dari alumni-alumni STAN yang sukses menjadi orang berpengaruh.

Begitupun juga dengan hari-hari selanjutnya. Setelah apel pagi, dilanjut dengan materi sampai adzan dzuhur, lalu ishoma, kemudian kumpul kelompok, apel sore, evaluasi, dan selesai. Tapi saat hari kedua dan hari keempat diadakan sidak tas. Hati-hati saja, karena banyak yang kena pelanggaran disitu. Selain itu juga waktu sidaknya tak menentu. Yah namanya juga sidak. Yang penting, teliti aja mastiin bahwa tas kalian itu steril dari barang-barang yang tak seharusnya dibawa, termasuk kertas sekecil apapun.

Oh ya, saya salut banget sama panitia keamanan dan evaluator di dinamika ini, yang biasanya menjadi momok bagi setiap siswa saat ospek dimanapun. Disini, panitia yang disini disebut dengan P2(lupa kepanjangannya) bukan galak, tapi tegas, dan diatas apapun, sangat perhatian terhadap kesalahan-kesalahan kecil yang kita lakukan. Beda loh sama yang namanya mencari kesalahan seperti yang pernah kita alami di SMA. Saya pernah salah memakai dasi karena kurang panjang, lalu dicegat salah satu P2,  lalu dia bilang, ‘Benerin dulu dasinya, maba!’. Oke, saya benerin tuh dasi. Tapi kayaknya masih kurang panjang. Lalu dia bilang lagi, ‘Masih kurang panjang, maba! Kamu bisa pakai dasi tidak?!’. Saya jawab, bisa kak, lalu benerin lagi. Saya mencoba semaksimal mungkin, tapi masih kurang panjang didepan P2 itu. Lalu P2 bilang, ‘Kamu rapih itu menunjukkan STAN yang berpendidikan dan rapi sebagai sekolahnya punggawa keuangan negara. Kamu kan disini akan ditempatkan untuk menjadi abdi negara, maka tunjukkanlah sikap dan etikamu yang sopan dan bermartabat. Jika kamu berantakan, itu mencerminkan instansi negara yang berantakan dan kacau, maka tunjukkanlah!’ Segera sesudah itu saya langsung membenarkan dasi saya untuk terakhir kalinya dan akhirnya benar. Dan sampai sekarang saya masih teringat  kata-kata dari P2 itu yang benar-benar menggugah hati saya untuk tampil rapi dan bersih. Bener deh, saya Kagum banget dengan apa yang sudah diperlihatkan P2 itu. Gak sekadar masang tampang (sok) serem kayak abis nahan sesuatu sebesar batu di lobang belakangnya, tapi juga mengayomi adik-adik kelasnya dengan sabar dan penuh perhatian....uuu tayang tayang.

 Ada yang nanya, ‘Kak, kesan pesan selama dinamika ini gimana?’

Hmmm..Pokoknya asik deh. Ikutin aja kegiatannya. Oya satu lagi, disini mungkin satu-satunya kesempatan kalian untuk mencicipi makna Bhinneka Tunggal Ika dalam arti yang sebenarnya, tidak hanya teori yang selama ini kalian belajar. Disini tuh kalian bisa bertemu orang Jawa, Sunda, Batak, banyak juga dari Makassar, Kalimantan, Aceh, bahkan ada yang dari Papua. Mereka semua berbeda bahasa dan budaya, tapi semuanya kompak pakai bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan, walau dengan logatnya masing-masing. 

‘Oh gituu..Terus kakak-kakak keamanannya galak ga?’

Enggak ah. Asal kalian ngerjain tugas-tugas yang bener, berlaku sopan, dan gak asal-asalan, pasti mereka juga menghargai kerja keras kalian kok. Kalo yang digalakin, itu mah emang karena anaknya kaco bet dan asal-asalan ngerjainnya. Pokoknya mah, selaaaaaaaaaaaaaaaaw.

‘Hmmm....kalo anak-anak STAN yang dari daerah gitu asik-asik ga?Kan biasanya anak STAN tuh identik dengan introvert dan study oriented gituu..’

First impression sih emang gitu. Yaiyalah. Botak semua. Kek ujung sperma. Tapi setelah kenal mah jadi akrab kok, lucu-lucu malahan. Terutama lucu karena logatnya yang aneh-aneh.Overall, sih mereka seru seru kok! Biasanya karena belum kenal aja jadi gitu.

‘Terakhir nih...kakak-kakak panitia STAN ada yang cantik gaa? Hehehe’

ADA. Banyak malahan. Salah satunya nih dengan inisial T dan akhiran I. TAI Samsudin. Hehehe. Yah pokoknya ada lah. STAN ga Cuma batangan doang kok. Makin kesini angkatannya makin banyak ceweknya. So ga usah khawatir stigma STAN yang terlampau banyak cowoknya.

Oke, sekian aja sih pengalaman saya selama dinamika ini. Maaf kalo bahasanya jorok, ya emang begitulah saya. Pokoknya enjoy aja, ikutin semua instruksi, dan selalu semangat mengikuti semua kegiatan. Dadah!!



8 comments:

  1. lucu juga nginget nginget awal masuk STAN sambil baca cerita orang, ahaha. klo aku mah dateng siang ngapal paswordnya di antrian. Ngikutin kata pepatah belajar dari kesalahan, pasti aja yg baca paswordnya salah di depan gue yaa jdi pas giliran tiba bisa diperbaikin sendiri dan bisa masuk deh! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, hehehe sama sih pas ngapalin password tuh paling ngeselin sih haha. btw spes apa angkatan brp ya mas? barangkali kita sama angkatannya wkwk

      Delete
  2. ditunggu di kemenkeu, haha. btw review2 album band indie nya keren2

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh siap bangg hehe makasihh udah berkunjung di blog ini! :)

      Delete
  3. Ngakak banget kak, btw saya maba hehe

    ReplyDelete