Postingan Lebaran



Hey, semua! Untuk kesekian kalinya, dan bukan untuk yang terakhir kalinya, ane mo ngucapin,

‘SELAMAT IEDUL FITRI! MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN!!’

Btw, kenapa hanya selamat idul fitri? Bukannya ada kata hari raya setelah kata selamat ya? Naah, gini. Kata idul dalam bahasa Indonesia artinya hari raya. Jadi, kalo ada kata hari raya, maka kalimatnya bakalan gak efektif. Oke oke, gak penting juga. Yang penting, mohon maaf lahir dan batin yaa. Dan ingat! Kalimat tadi bukan sekadar basa-basi belaka lho. Ihiiy!

Ya, itu pembukanya. Now, back to main topic, ane sebenernya lagi pengen cerita-cerita serem nih, bosen kan kalo ceritanya garingan terus (lho?). Tapi, karena momennya gak tepat (lagi jongkok dibawah pohon beringin…alias berak), jadi akhirnya ane tetep cerita garingan terus aja kali ye. Well, enjoy!

1.       Nomor satu

Setelah 1 jam berjalan, ane udah mulai bête,dengan  tausiyah menyambut Lebaran hari ini, bukan karena ngebosenin,tapi karena ane ngantuk banget. Kan nggak asik juga kalo ane tertangkap basah tidur dengan kepala menjulur ke atas, ludah ngeces kemana-mana, dan mulut berbusa ( serem banget ya gaya tidur kayak begini ), plus diliatin seluruh anak kelas satu. Harga diri ane ditaro di mana?

Padahal materi yang disampein menarik, hanya saja ane ga nangkep semuanya, intinya sih 10 kesalahan di bulan Ramadhan yang harus kita hindari, diantaranya ngegosip, tidur berlebih, dll.

Karena ngantuk, ane ajak bicara aja anak kelas satu yang ada disebelah ane, lumayan lah bisa nambah-nambah kenalan. Ceritanya sih anak kelas satu, tapi pas ane ngomong, ini dia detailnya.

Ane : (sambil noel) Hoi, kamu kelas sepuluh berapa?
Dia : Hah, kelas sepuluh?
Ane : Iyaa…kelas sepuluh berapa? Satu? Dua? Tiga?
Dia : Saya maah, KELAS SEBELAS.
Ane : …………..

Anjrot. Ternyata dia seangkatan dan seumuran sama ane. Kenapa ane bisa sesalah ini? Duh, ane malu banget, makanya ane langsung buang muka, dan cekikikan sendirian. Abis melampiaskan rasa malu, ane lanjutin ngomong sama si Dia(yang ndak tahu namanya siapa).

Ane: OH.
Ane: Kelas sebelas berapa?
Dia : Kelas XI IPA 2.
Ane : Wali kelasnya siapa?
Dia : Bu Wiwin, guru Matematika.

AHA. Ternyata dia emang siswa mutasi. Mukanya anak kelas satu pisan. Macem baby face gitu. Karena ane tahu XI IPA 2 tuh jago-jago futsalnya, makanya ane nanya doi tentang futsalnya.

Ane: Wah, XI 2 ya? Futsalnya jago atuh?
Dia: Nggak tahu.
Ane: Lho, gak main futsal ya?
Dia: ENGGA LAH.

2.  Nomor kedua
Hari Rabu, adalah hari bagi pengajian rutin ane bersama saudara-saudara, biasanya sih ngumpul di rumah nenek. Naah, malam itu, ane bersama Adit, saudara gue, sama Om San, om ane, sedang berdiskusi panjang lebar tentang aliran sesat, biasa lah.

Gini detailnya.
Adit : Jadi, adit dulu disamperin sama Pak Boni, orangnya baik banget, dan blablabla. Terus diajak ke Pangandaran lagi, pokoknya baik banget deeh, tapi…ada yang aneh sama omongannya…blablabla..
Gue: (bengong sambil memperhatikan dengan seksama)
Om San: (buka-buka ebook di laptop gue)
Adit: Terus ya, Pak Boni suka ngomongin tentang agama, keyakinan gitu..blablabla.
Gue: Terus?
Adit: Terus yah,tiba-tiba si Pak EBONI itu ngajak debat  adit…blublublupup..
Gue: HAAH??!!! EBONI?!? HUAHUAHUAHUAHAUHAHA!!!!! (spontan ketawa ngakak)
Adit: HAHAHAHA!!! EBONI?!! HAHAHA!!! (Entah kenapa dia ketawa juga)
Gue: (dengan gobloknya bilang) Eh, EBONI itu apa sih? Kayaknya jorok ya?
Om San: (dengan absurdnya bilang) EBONI itu nama lagu…(lalu nyanyi) EBONI OH EBONI tralalala!!!! ENI ENI CUKA EBONI trililili!!!!!

Gue: HAHAHAHAHA!!!!
Adit: HAHAHAHA….Kata temen adit sih EBONI Itu nama kayu yah??
Gue: Ngga tau ah…HAHAHAHA!!!!

Selesai.

Btw, eboni itu apaan sih? Jorok ya?






0 komentar:

Post a Comment