Review Watir by @infowatir

Sebenarnya nih buku udah lama ya terbitnya, sekitar Maret-April gitu, dan sudah meraih predikat best seller di beberapa toko buku besar di Indonesia, dan bersanding dengan buku berpredikat best seller lain macam Benabook-nya Benazio Rizki, dan lain-lain. Gile ya, buku kaya gini doang?



Dari covernya aja udah ga meyakinkan

Yap, langsung saja, buku ini ditulis oleh @infowatir sendiri dan ilustrasinya dibuat oleh @mutialhanan. Yang gatau dia siapa, silahkan lihat sisi kanan blog ini, ada banner blognya, mutiahanism.blogspot.com. Nah, isi buku ini menceritakan......hmmm..apa ya. Sumpah, suer soalnya isi nih buku kacrut banget, sampah, kampret, tapi bikin ngakak kronis. Terdiri dari 3 bab, pertama adalah #ceritawatir, lalu yang kedua #percakapanwatir, dan yang ketiga #pepatahwatir. Sebagian besar isi buku menggunakan bahasa Sunda pergaulan sehari-hari. Jadi, yang ga bisa baca bahasa Sunda mending gausah beli nih buku. Dan, seperti yang sudah disinggung, lelucon-lelucon disini memang mengarah pada kejadian sehari-hari. Jadi, mau nggak mau ya ketawa juga. Apalagi dengan tambahan emoticon yang mendukung juga, membuat buku ini gak sampah-sampah banget lah. Ini adalah sedikit bocoran dari bab #pepatahwatir yang saya tulis, biar kalian mau beli buku ini. Eh, satu lagi deh. Kalo yang follow twitternya, pasti ngerasa kalo twit-twitnya lebih lucu daripada ini. Tapi overall sih, keren :)

1.  Cewe : Ay, aku baru ditilang :(
    Cowo: Atuda kamu mah gapake helm sih.....
    Cewe : Plis, ay. Hulu aku teh badag. Nggak ada helm yang mahi :((((
    Cowo: Hahahaha!

2. Cewe: Sayang, ayah kamu pegawai PLN, kan?
    Cowo: Iya...yang. Kenapa emang?
    Cewe : Wajah kamu aliran.
    Cowo : Poek atuh?
    Cewe: Iyaaa.....:(


Rating: 3 dari 5

0 komentar:

Post a comment