Berjuang meraih Cita-cita

              31 Desember 2011
                          
Hari itu, hanya beberapa hari setelah UN lewat, gue pergi ke tempat bimbel Daniel untuk mendaftar sebagai siswa baru, tepatnya untuk mengambil program RSBI yang dikhususkan untuk siswa-siswa yang mau masuk SMAN 3 & maaf…..uhh....SMAN 5, yang tidak lain adalah salah dua dari lima SMA favorit di kota Bandung. Ditengah-tengah kegembiraan yang dirasakan temen-temen seangkatan gue, gue sendiri harus mendengus, merasakan pahitnya perjuangan hingga sebulan kedepan, untuk meraih cita-cita gue, masuk SMAN 3 Bandung.
                Ditengah paparan matahari yang begitu teriknya, gue melangkah dengan mantap, ke tempat bimbel Daniel yang berada dua rumah dari SMPN 44, dan juga tidak jauh dari SMP tempat gue bersemayam dulu, SMP Tarbak. Dengan membawa uang seratus ribuan dua lembar, gue mendaftar di bimbel yang katanya emang bagus buat tingkat SMP. Setelah itu, gue lihat-lihat daftar absen kelas gue. Wow!! Ternyata banyak banget temen sekolah gue yang bersemayam di kelas gue. Diantaranya, Ale, yang juga sukses masuk SMAN 3 dan juga Aldo. Lalu ada juga Nabila Gardena. Mereka semua nantinya di SMAN 3 berada di kelas yang sama.
                                ………………..
                Akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu itu tiba juga. Gue berangkat dengan berbaju kemeja hitam, jeans gelap, sendal jepit gelap, kulit juga gelap(….), mirip mau kondangan. Memang, gue bakal menghadiri suatu acara yang bakal mempertaruhkan nasib gue 20 tahun kedepannya : BIMBEL PERTAMA!
                Gue duduk di kursi paling belakang, bersanding dengan temen-temen gue sesama “pojokers”, yaitu Husein, Bimo, dan Opik. Ada juga Azka, si tompel collection yang kini ada di X-4. Sementara temen-temen yang tadi gue sebutin: Ale, Aldo, Nabila…telat masuk setengah jam. Padahal, lesnya cuma 2× 45 menit, dan di sisa 15 menit itu, mereka malah asik ngobrol dan main hape, serta main-mainin guru. Sementara itu gue asik nyabutin bulu pantat gue yang mulai tumbuh. Lumayan, hari itu gue bisa dapet 5 helai.
                Pertemuan pertama itu terasa istimewa banget buat gue, karena gue akhirnya merasakan atmosfer belajar yang sebenarnya: suasana nyaman, guru yang bisa dipanggil kapan saja, gratis pula, lalu buku panduan super lengkap, yang serasa jadi kitab suci kedua bagi gue. Guru panggilan pun selalu  much available di Daniel.  

Mungkin, kalo ada orang yang nggak tahu apa maksud paragraf diatas, akan mengira bahwa bimbel itu adalah tempat lokalisasi gratis, dan gue adalah pelanggan tetapnya.

Pada hari-hari selanjutnya, gue semakin bersemangat belajar disana, seakan-akan gue adalah kloset, dan ilmu-ilmu yang baru diajarkan itu adalah air birunya. Dan juga, gue dapet temen tambahan, namanya Labib, berasal dari Cilegon, yang katanya dia itu adalah peraih rangking 1 SERU 3 kemarin. Bisa dibayangkan, betapa seringnya dia pergi ke Gunung Kidul untuk minta pesugihan, bertapa dengan cara dikubur hidup-hidup selama dua hari dua malam, lengkap dengan menyan yang dicampur bunga jeruk purut. Buseeet....
 Our School, Our Pride

Suatu saat, pas gue masuk minggu kedua, gue  lagi diajarin Ekonomi sama Pak Morgan(nama samaran). Kebetulan, saat itu semuanya masuk, tak terkecuali tiga orang itu, yang udah berkali-kali gue sebutin. Saat itu, Pak morgan lagi ngajarin tentang penyakit kulit(asli, gak ada hubungannya sama sekali dengan ekonomi).  Jadi, Pak morgan nyeritain tentang asal-usul penyakit bagi kaum kulit hitam. Gini ceritanya.
‘Anak-anak, tahu nggak, penyakit yang biasa diidap kaum kulit hitam?’ tanya Pak Morgan.

Kelas hening sebentar, semuanya sedang berpikir.
Lalu si Aldo menjawab,

‘Keiteman, Pak!!! Penyakit keiteman!!!!’ 

‘Huahahaha....Hahahaahhaa!!!!’ semuanya spontan ketawa. Cuman gue doang yang diem. Ya...Kalian tahu kan, kenapa gue cuma diem doang.

‘Aldo...Bukan itu! Yang benar adalah penyakit ebola. Itu virus yang dipakai orang kulit putih untuk mengurangi populasi kaum kulit hitam. Oh iya, penyakit AIDS juga awalnya dari orang kulit hitam juga lhoo....’

‘HUAHHAHAHAHA!!!!’ Ketawa temen-temen gue makin keras. 

Gue cuma mengernyitkan dahi. Kampret banget. Harga diri gue sebagai wakil komunitas Bandung Hideung Community dipertaruhkan disini. Namun, gue nggak punya nyali untuk membalas cercaan mereka itu. Gue cuman bisa berdoa dan komat-kamit,

 'SABAR...BANG, SABAR..... SI ALDO TOH ITEM JUGA KAN... LAGIAN, PUTIH MEREKA TUH LEBIH MIRIP PUTIH MAYAT DARIPADA PUTIHNYA ARTIS IKLAN DI TIPI-TIPI ITU..'

Tapi, karena gue tahu itu permintaan yang absurd, maka gue mencoba ngelakuin sesuatu yang mungkin bisa mengangkat emansipasi kaum kulit sawo busuk se-Indonesia dengan cara yang sensasional, sama seperti yang dilakukan Sondang Hutagalung di depan Gedung DPR, yaitu BAKAR DIRI!!!  Namun, bedanya kalo sisa abu dari tubuh Sondang dimakamkan di Taman Makam Pahlawan, kalo sisa abu gue mungkin dijadiin pupuk buat tanaman cengek di depan Daniel.

‘Nah, jadi begitu anak-anak. Sekarang, coba jawab, penyakit yang biasa diidap kaum kulit putih apa?’ , tanya Pak Morgan lagi.

Jawaban Aldo tadi, bagaimanapun juga, menimbulkan ide yang luar biasa brilian di otak gue. Tanpa pikir panjang, gue langsung jawab,

“KEPUTIHAN!!!!!”

‘Hah? Apa kata kamu...’, tanya Pak Morgan.
“KEPUTIHAN PAK!!!! KEPUTIHAN!!!!!” Kali ini jauh lebih keras.

Hening.

Semuanya bungkam.

Baru beberapa detik kemudian, terdengarlah gelak tawa keras dari seluruh penjuru kelas, kecuali dari barisan cewek.
 
‘HUAHAHAHAHAHA!!!!’

‘Anjrit....Hahahaha.... Nggak nyangka elu aslinya gitu, Bang...’ Aldo nepuk-nepuk pundak gue.
Karena gue nggak ngerti kenapa dia ngomong gitu, gue hanya ketawa-ketawa kecil aja, ‘Hehehehe....hehehe....’

‘Astaga, Bam...Bang.....’, cerocos Nabila sambil memasang ekspresi muka jijik ke gue. Yang lain juga begitu. Entahlah, apa hubungannya keputihan sama kebiasaan gue pipis di pot bunga? Gue bingung.

                ‘Bang.....’  Nadhifa menyebut nama gue lagi, sambil menutup mukanya. Astaga, APA YANG SALAH DENGAN KEPUTIHAN??!!’ jerit gue dalam hati.

                Barulah saat itu juga, Pak Morgan angkat bicara.

                ‘Bang, jadi...keputihan itu adalah....’ tukas dia sambil menunjuk-nunjuk selangkangan sembari menirukan suara cewek, ‘ah..uh..ah..’ dengan manja.

                "Ouhhh.... Gitu ya..." ,ucap gue pelan.

                Barulah, pada detik itu juga, gue baru nyadar, kalo keputihan itu adalah penyakit pada kelamin wanita, bukan penyakit bawaan kaum kulit putih.

Yang diatas ini cerita gak 100% asli ya, hehehe.

........................................................................

2. Setelah Berhasil Masuk 3
Tak terasa, waktu berlalu begitu cepatnya. Hari-hari terberat itu, akhirnya lewat sudah, dan gue berhasil melewatinya dengan sempurna. Kini, gue nongol di kehidupan baru dengan tampilan baru, uniform SMAN 3 lengkap dengan segala basa-basinya. Intinya, gue ngerasa bangga banget bisa pake seragam Tiga kemana-mana. Tidak jarang malah, kalo ketemuan sama temen di SMA Tarbak, gue busungin dada atau pamerin logo Tiga di depan temen-temen. Ganteng abis.

Secara tak sadar, temen-temen lama gue suka bilang, ‘Bang, kok elu jadi ganteng ya sekarang.
Lalu temen-temen yang lain juga bilang, ‘Wah jadi sombong yaa sekarang.’

Kalo udah gini nih, gue mulai bingung harus jawab apa.

Seringkali pula, pas gue galau mikirin pelajaran yang numpuk, gue jadi kepikiran masa-masa suram pas SMP, yaitu masa-masa dimana gue sering diejek adik kelas, dikira cowok cabul, pernah kabur pas sholat lalu kepergok guru agama, dibawa ke BK, bikin kesurupan temen sekelas, nyumputin tempat pinsil guru Matematika, dan beribu kenangan pahit yang tak akan lekang dimakan zaman.

Dan, tentunya seperti pepatah ada korek ada api, ada pengalaman buruk pasti ada juga pengalaman.... pahit. Mungkin, ‘pengalaman mengesankan’ gue sembunyiin dulu ya sampe saatnya tiba.

Hari pertama di sekolah, gue langsung pergi ke masjid. Entah karena lagi sholeh, atau lagi pengen numpang pipis. Tapi, disana gue ketemu banyak temen yang ternyata emang selalu sholat dulu sebelum masuk kelas. Gila, gue salut abis. Emang bener-bener anak 3 nih kayaknya.

Selepas sholat dhuhur, gue bergegas ke bawah dan segera mencari kelas. Eh..taunya gue ketemu Donny, temen pertama gue di kelas sepuluh itu. Kebetulan dia juga lagi nyari kelas. Jadi,ya udah gue temenin dia nyari kelas. Pas lagi nyari, gue ketemu cewek yang mukanya sangat familiar di mata gue.  Tidak lain, dia anak kelas Aksel dulunya di SMP gue. Pas lewat, dia nyapa duluan, dengan senyuman yang dahsyat, memamerkan keindahan gigi-giginya yang dipager. Awalnya, gue kira dia senyum ke orang belakang gue. Pas gue cek, nggak ada siapa-siapa dibelakang gue. Berarti, dia senyum ke gue!!! Nggak salah lagi!!! Dan gue sudah memastikan kalo dia bukan senyum ke hantu penunggu yang biasa berkeliaran di sekolah gue.

Gue panik, disenyumin kayak gitu. Rasa-rasanya, selama di SMP,  nggak pernah ngobrol sama dia, apalagi gue senyumin. Jadi, dengan sedikit salting, akhirnya gue balas senyuman dia dengan senyuman tolol ala Mr. Bean. Gue coba menebak-nebak, apa yang ada dipikiran dia pas gue lontarin senyuman kayak gitu. Takutnya, dia berpikir, ‘Astaga, ini mah bukan si Bambang. Ini si Bambang yang lagi garuk biji kali ya, senyumnya kayak babi abis diceburin ke empang.’

Pelajaran hari itu, berlangsung dengan sangat lambat. Gue pengin cepet-cepet tahu, siapa cewek itu sebenarnya. Pada akhirnya pun,, lonceng berbunyi, dan gue bergegas keluar kelas, tepatnya ke bazaar.
 
Disana, gue lihat anak-anak alumni SMP Tarbak, lagi pada ngumpul-ngumpul. Kesempatan emas buat ngeksis nih. Dengan jambul yang disisir ke samping, gue berjalan ke arah kerumunan orang itu.

Pas gue ngedeketin, ada salah satu cewek yang nyapa duluan, ‘Haii Bambaang!!!’ 
 
Ni cewek nggak gue kenal. Tapi, gue bales aja, ‘Si..si..apa ya?’

‘Astaga.’ Dia jawab. ‘Masak kau nggak ingat sih.’

‘Oh iya. Kamu yang kemarin pake odong-odong ke sekolah kan?’ gue mulai membuka pembicaraan.

‘Eh...sialan. Aku Dila, Bang.’ Dia memperkenalkan diri.

‘Sorri. Oh iya, Dila ya? Yang jadi ratu NEM itu kan?’ sekil gue, mantap.

‘Iya..iya. Hahahaha.’ Gue nggak ngerti kenapa dia ketawa saat itu. Yang terpenting, gue bisa kenalan sama temen satu SMP yang dulunya nggak gue kenal.

                Lalu, akhirnya gue ketemu juga sama cewek yang gue cariin dari tadi. Sekarang, gue duluan nyapa, ‘Hei. Anak Tarbak ya?’

                ‘Eh Bambang. Iya, udah lama nggak ketemu ya Bang.’ Cetus dia.

                ‘Sorry, tapi nama kamu siapa ya?’  Asli. Ini pertanyaan kampret banget. Tapi gue terpaksa ngomong ini.

                ‘Astaga..OH MY GOD??!!.. Masak kita sudah bersama selama dua tahun, dan kamu masih nggak hapal nama aku?’ dia mulai marah. Padahal, dari kalimatnya, gue berkesimpulan kalo dia mengira gue adalah suaminya dan kita sudah bersama selama dua tahun.

                ‘I..ya. Sorry ya. Tapi aku emang males banget ngapalin nama orang. Kecuali untuk nama bokap temen. Hehehe...’ gue kembali bercanda.

                ‘Hadooh...Nama aku Rini.’

                ‘Oohh...Rini? Sorry ya, aku lupa. Ngomong-ngomong, bapak kamu namanya siapa? Kerjanya dimana?’
                Dia nggak menjawab. Dia langsung berlalu, tanpa sepatah katapun. Mungkin dia mengira gue bermaksud nyulik ayahnya.
                Selanjutnya, ada cewek lagi yang menyapa gue, ‘Heii Baambaangg!!!!’

                ‘Lha, kamu siapa??’ tanya gue, sok ketus.

                ‘Mika Bang, biasa dipanggil Mika..hehehehe....’ jawab dia, mencoba bercanda.

                ‘Ohh... Mika, yang kemarin diculik saptam SD itu kan??’ canda gue, lagi.

                ‘Kampret.’ Dia hanya ngomong begitu, lalu langsung bergabung dengan kelompok.

                Sebenarnya, gue pengin tahu yang namanya Adina tuh yang mana. Akhirnya, gue nanya ke kelompok, ‘Eh, Adina tuh yang mana ya?’

                ‘Aku...aku..’ dia mendadak datang.

                Gue pengin memastikan, apakah dia emang bener menempati rangking 27 pas SERU 3. Soalnya, ketika Daftar Ulang, gue iseng-iseng lihat urutan rangking, dan dia menempati rangking 27. Berarti dia adalah peraih rangking tertinggi di SMP Tarbak yang masuk SMAN 3. Tapi, gue batalin niat itu.

                Setelah gue kenalan sama beberapa lulusan Aksel Tarbak yang masuk Tiga, akhirnya gue menyadari, bahwa lulusan Aksel Tarbak ternyata cantik-cantik juga ya.

                Cewek Aksel yang pertama gue kenal adalah Nabila Gardena(asli). Itu pun kenalnya pas UN sudah selesai. Jadi, ceritanya bapak Gardena itu namanya Buschsye. Gue tahu itu dari Aldo, yang suka mengejek-ngejek dia pas di kelas, ‘Buschsye...Buschye..’. Pertama-tama gue nebak, dia ini keturunan Rusia. Eh ternyata pas gue nanya ke Azka, dia itu keturunan Belanda.  Entah kenapa gue jadi ngomongin bapaknya dia ya, tapi kesimpulannya dia itu mukanya kayak artis, sementara muka gue kayak linggis.

                Lalu ada Rini(samaran), cewek Aksel selanjutnya. Gue baru nyadar kalo dia emang banyak dikeceng pria-pria tanggung di sekolah gue. Contohnya Steve(nama samaran). Waktu itu, gue pernah nemenin dia nyari kembang api buat pesta. Sepanjang perjalanan, dia cerita-cerita soal hubungannya dengan Rini. Yang katanya sih, sudah sangat dekat. Tapi dia juga dongkol, karena banyak banget pria yang suka Rini, yang beberapa diantaranya kakak kelas. Gue sebagai pendengar setia, dengerin aja ceritanya dia sampai selesai. Sampai akhirnya gue berkesimpulan, ‘Keren juga ya gue, kalo gue berhasil ngerebut dia dari tangan-tangan kotor pria ini.’ Tapi, kesimpulan ini nggak gue laksanakan. Soalnya modal gue nggak memadai. Tahu lah.

                Sepanjang pengalaman gue, berkenalan dengan anak-anak Aksel tak ubahnya seperti kenalan dengan orang-orang freak.Terutama, pas gue tahu, kalo cowok-cowok Aksel itu dewa banget main DotA. Sampe-sampe satu-satunya prestasi yang diraih kelas Aksel pas SMP dulu adalah juara main DotA, dan hadiahnya adalah selembar uang duapuluh ribuan untuk satu orang. Nyesek abis.

                Namun, finally gue menyadari bahwa Aksel tak sepenuhnya freak abis. Terutama cewek-ceweknya. Setelah gue ceritain panjang lebar tentang Aksel di SMP, gue juga tahu bahwa Aksel SMAN 3 ini sama banget sifatnya dengan yang di SMP. Cowok-cowoknya keranjingan main game online, dan cewek-ceweknya....nggak tahu mau ngomong apa lagi, pokoknya cantik deh. Jadi, stop diskriminasi AKSEL. Sekali lagi, STOP DISKRIMINASI AKSEL!!!

Assalamualaikum.

               
         
Catatan Kaki:
Kenapa saya baru ngedit postingan ini setelah 2 tahun? Karena saya baru nyadar, post ini mencapai posisi keempat dalam daftar post yang paling banyak dikunjungi di blog ini. Gak nyangka banget, karena nih postingan awalnya iseng-isengan, buat ketawa-ketiwi sendiri saja. Ternyata, 'Nabila Gardena' jadi kata kunci untuk berkunjung ke post ini.Mampus kan? Banget. Apalagi banyak teman-teman saya yang dicatut disini, dan ceritanya tidak 100% benar agar ada efek komediknya. Makanya saya edit sana sini, sensor sana sini kecuali beberapa saja, maafin ya teman-teman yang sudah berkunjung kesini dan sudah merasa tersinggung. Salam.            













                               
               







0 komentar:

Post a comment