Labirin Kehidupan




Hening, milyaran bintang di langit,
 Menyambut derap langkah sang pemuda,
 mengitari, menyusuri ruang labirin tiada habisnya,
 tiada cahaya menyertainya,
 tiada pula kegelapan mengasihaninya. 

Segelintir malaikat menyaksikannya sambil duduk termangu,
menyingkap sebagian isi langit,
 pemuda itu terkejut, lalu menghentikan langkahnya,
dia terjatuh, peluh membasahi tubuhnya.
Raganya berteriak parau,
tubuhnya tergolek mengigau,
rantauan jiwa yang merindukan Tuhannya rancu,

lenyap ditelan samudra penyesalan yang bertalu-talu, 
mengharap keharibaan-Nya walau kesemuan menggebu-gebu,
 pada akhirnya, jiwa menemui Tuhannya dalam keadaan terkejut,
tiada dia menderu penyesalan sekeruh air bercampur debu,
debu dari segala dosa bercampur taubat yang semu.
                                                                 



0 komentar:

Post a comment